meta charset='utf-8'/> Semut Merah ( Seseorang Berkelahi) Part 1 | Maca Artikel

Semut Merah ( Seseorang Berkelahi) Part 1

Diposkan oleh On 2:13:00 AM

MacaArtikel - Semut Merah (Seseorang Berkelahi)
Hai nama gua ciko
Gua itu pendiem dan bandel
Pada saat waktu itu gua sedang di rumah yang saat itu sepi tidak ada orang dan gua itu benar benar bt dan penat nonton tv sudah bosen dan gua memutuskan pergi keluar rumah untuk melihat suasana malam alun - alun purbalingga naik motor sendirian, saat di jalan gua melihat pedanggang yang ramai karena saat itu ada pasar murah, yah namanya pasar malam pasti ramai, dan saat itu gua tidak bisa berjalan dengan lancar karena terhalang oleh orang - orang yang lewat, akhirnya gua nabrak orang yang memang tiba - tiba lewat, 
Aku : maaf mas tidak sengaja
Orle : maaf gimana, sakit kaya gini, kamu harus tanggung jawab nih
(Saya pikir masa di tabrak sedikit aja lebay)
Aku : eh tanggung jawab, cuman kaya gitu doang juga lebay
Orle : ok kamu tidak mau tanggung jawab aku telpon polisi
Aku : ok ok aku tanggung jawab, cepet naik ke motor
Orle : nah gitu kan damai
(Saat itu gua sedang apes parah dan gua anter aja ke pukesmas biar gratis)
Orle : kok ke pukesmas si mas?...
Aku : mau lo kemana?...
Orle : ya udah tidak apa - apa
(Saat itu gua minta aja jamkesmasnya)
Aku : mana jamkesmas nya
Orle : eh kok pake jamkesmas aku gak punya jam kesmas kalau tidak percaya gledah aja tas saya, pake uang kamu aja
(Pikir ku ternyata salah)
Aku : ok aku yang bayar
Semut Merah ( Seseorang Berkelahi ) Part 1 by fani suryanto
Judul Cerita : Semut Merah
Alur Cerita :Seseorang Berkelahi
Karangan : Fani Suryanto
Penulis : Fani Suryanto
(Setelah selesai aku langsung pulang ke rumah)
Aku : (tok tok tok) Assalamualaikum 
Ibu : walaikumsalam
Aku : wah ibu lagi masak ya hemm aromanya enak bu
Ibu : ya dong siapa dulu yang masak
(Wah habis tadi apes langsung di masakin oleh ibu yang memang kesukaan gua dan gua menunggu di ruang makan)
Aku : udah matang belum bu
Ibu : hemm anak ibu udah gak sabar ya
Aku : ya dong, kan ini makanan kesukaan aku lagian perut sama lidah sudah tidak tahan
Ibu : ya udah di makan mm bdw kamu udah punya pasangan belum
(Saat itu gua syock langsung deh gua sontak kesadak makanan)
Aku : ehem em ehem (langsung deh gua ambil air minum biar lega)
Ibu : makanya kalau makan itu harus hati - hati tidak usah buru - buru
Aku : habisnya enak si bu.. (Akhirnya menyeleneh deh)
Ibu : mm ciko jawab dong pertanyaan ibu tadi
Aku : bu ini enak banget dan pas rasanya
Ibu : eh kok malah gitu sih
Aku : oh ya bu ada tugas nih dari pekerjaan nanti dulu ya
Ibu : ya udah deh gak papa tapi cepat pulang yah
Aku : ok bu
(Saya itu berkerja di sebuah cafe bale apung sebagai penghibur pelanggan saat itu memang tidak ada tugas tapi hanya menghindar dari pertanyaan ibu ku tadi habisnya mau jawab apa kalau jawab tidak punya pacar kan malu hehehe terus aku langsung pergi ke cafe sambil tungguin waktunya untuk menghibur dengan materi yang sudah saya persiapkan , materinya itu adalah soal bersosialisasi dengan seorang yang baru kita kenal, pas gua duduk di salah satu temat duduk yang paling depan sambil nungguin saatnya gua maju, eh gua itu tidak sengaja melihat perempuan yang sedang asik ngobrolin orang , dan berapa menit gua dengerinnya sampai keringatan lalu temannya yang satu dateng entah bagaimana sontaknya gua saat perempuan yang ngobrol tadi menyebut namanya yang sama seperti apa yang tadi di obrolin, wah gaswhat nih perempuan masa ngobrolin temanya sampai segitunya, tapi memang sambutannya tadi baik tapi ternyata sangat buruk di belakang, yah seperti semut merah yah kalau sama - sama merah tidak menggigit tapi kalu bukan merah menggigit, memang yah kalau perempuan tidak kompak pasti yang satu jadi obrolan yang tidak baik)
Mariii Kita Sambut Ciko untuk menghibur anda ... (Suara panitia)
(Gua langsung maju ke depan)
Hai sobat sekalian yang ada di sini perkenalkan nama gue ciko lo bisa panggil gue semut kenapa karena gue memang suka yang manis - manis kaya cewek di depan gue yang pake baju putih, entah kenapa ya banyak orang indonesia itu gak bisa damai tapi malah musuhan dan damai itu penting bagi hubungan persaudaraan antar rakyat indonesia ini, mmm gini sob
Gue tuh punya teman tapi dia itu suka banget berkelahi tapi di sisi lain dia ingin damai (anehnya anak ini ), yah memang susah yang satu itu kesukaan yang satu keinginan, dia itu bernama edi gilang pratama, namanya itu 3 kata atau panggil saja egp, gue pernah mengalami hal yang bodoh bersama egp , waktu itu di daerah Bobotsari yang memang saat itu tengah malam saat itu kita mau pulang ke rumah habis main di warnet, di jalan di kejar dua preman pasar panggil saja si G sama si B, mereka preman pasar yang paling di takuti karena mereka orangnya nekad tidak mengenal takut tapi sebenarnya preman ini takut yang namanya ulat bulu yang bisa membuat kulitnya gatal dan geli.
(Nggreng grong ng ng tintin)
Si B : hey berhenti
(Wah kelewatan nih orang sampai - sampai gue kaget lalu nyungsep, untuk pake helm)
Aku : ada apa nih mas?...
Si G : ada apa - apa, bukan urusan kamu
(Sambil melotot kaya mata sapi)
Aku : tapi kenapa menghadang
Si B : urusan kita sama si egp jangan ikut campur kamu
Aku : pe kenapa gak ngomong kalau ngomongkan bisa lewat jalan lain ( ngeluh aku)
Egp : ah tidak apa - apa ini masalah biasa
(Egp itu ternyata punya utang sama dua preman pasar ini karena masalah totoan memang itu sudah menjadi kebiasaan buruk egp)
Aku : pe kasih aja deh lagian tadi siang kamu habis ke atm kan
Egp : enak aja ini juga uang hasil totoan
Aku : gak papa deh buruan kamu gak kasihan apa sama gue yang sampai tadi gue jatuh hampir muka gue ilang di makan aspal tapi untung pake helm kalau enggak gimana
Egp : kaya gitu aja lebay.
Si B : eh malah bisik - bisik buruan uangnya mana
Si G : mana uangnya cepatan gue mau melayang nih
Egp : enak aja hadapi dulu kita
Aku : kok kita sih bukannya kamu doang, ehem mas bukanya (beg) kok pukul gue si (bek
Si B : gak usah banya cincong kamu
(Nah di saat itulah muka gue sama perut gua habis tapi untungnya ada ulat bulu jatuh dari pohon mangga dan si B lari duluan pake motor langsung pergi terdengar suara motor si G langdung mengkirut yang tadinya berantem sama egp eh malah berantem lagi nah gue pisahin nih berdua)
Aku : eh udah gak usah berantem kita bicarakan dengan kepala dingin aja
(Waktu itu aku di tengah perkelahian akhirnya gue yang kena tinjuan mereka jadi tambah bonyok lalu gue jadi marah dua - duanya gue beresin ) (beg beg beg beg )
Egp : kok lo mukul gue sih
Aku : lo gak usah nyolot ayo pulang
Si G : ya nih mas galak amat si tadi kan bercanda
(Entah kenapa dia jadi begitu padaha tadi gak seberapa)
Aku : ya udah sana pergi jangan ganggu kita lagi (sambil kesakitan gue mrmegang yang tadi di tonjok sama si B)
Si G : tapi mas uangnya mana
Aku : apa uang?... nih lihat muka gue lo mau gue aduin ke polisi
Egp : kenapa lo yang ke tonjok mut
Aku : nanya lagi kenapa nih kena kaya gini (begg)
Egp : ooh begitu (brek)
Aku : ayo naik jangan lebay deh
(Gila di malam itu gue bener - bener sakit muka, sakit badan )
Semut Merah (Seseorang Berkelahi)
Jadi bagi lo semua harus tau kalau berantem itu tidak dapet apa - apa, seperti tadi mau nagih hutang malah bonjrot o iya ada pertanyaan?...

#Trus biar gak berantem bagaimana?...
@Lo kasih aja apa yang dia mau
#Kalau dia maunya organ tubuh bagaimana
@kalau begitu mending lari
# kenapa gak lari dari tadi
@ ooh iya iya
# ah gimana si
#Ok ok

Tunggu Cerita Selanjutnya ...
Baca juga : 7 Fakta Cewek Cerewet By Fani Suryanto

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »